26.5 C
Jakarta
1 Desember, 2022
Berita

Menurut Penelitian Ban Mencemari Lebih Dari Pipa Knalpot

Percaya atau tidak, partikulat karet dari ban dapat mencemari lebih dari gas yang dikeluarkan dari knalpot kendaraan. Bervariasi berdasarkan senyawa, emisi yang diciptakan oleh ban datang dalam bentuk partikel karet yang dikeluarkan yang akhirnya mencapai saluran air atau meresap ke tanah di dekatnya. Menurut Emissions Analytics , spesialis data kendaraan yang berbasis di Inggris, partikel keausan ban menyumbang emisi pada tingkat 16 kali lebih besar daripada emisi knalpot maksimum yang diizinkan untuk mobil modern di Inggris.

Selama umur ban, itu akan memancarkan rata-rata 1850 kali lebih banyak partikel daripada emisi knalpot sebenarnya dari mobil gas modern.

Bagaimana mereka menghasilkan statistik yang mengejutkan ini?

Data dikumpulkan menggunakan peralatan pengambilan sampel partikulat berpemilik selama 1000 mil dunia nyata dalam kombinasi dengan angka timbangan skala presisi pada keempat ban. Ratusan ban baru dan bekas di samping berbagai gaya mengemudi menciptakan variabel tambahan dalam pengukuran emisi massa partikulat.

  • Ban yang aus menghasilkan sekitar 1850 kali lebih banyak partikel daripada knalpot kendaraan, menurut penelitian yang dilakukan oleh peneliti Inggris Emission Analytics.
  • Gaya mengemudi, berat kendaraan, dan kompon ban memiliki efek paling signifikan pada tingkat emisi partikel, dengan beberapa ban lebih rentan terhadap pola keausan yang mencemari.
  • Polutan mikroplastik seperti partikel ban umumnya berakhir di saluran air dan tanah, dan efek jangka panjang terhadap lingkungan dan kesehatan manusia dari emisi tersebut tidak sepenuhnya diketahui.

Analisis Emisi memperingatkan bahwa angka-angka seperti itu perlu dicermati dengan cermat.

“Tren fundamental yang mendorong rasio ini adalah: Emisi partikulat knalpot jauh lebih rendah pada mobil baru, dan emisi keausan ban meningkat seiring dengan massa kendaraan dan gaya mengemudi yang agresif,” tulis laporan perusahaan tersebut.

“Emisi knalpot turun dari waktu ke waktu sementara emisi keausan ban meningkat karena kendaraan menjadi lebih berat dan tenaga tambahan dan torsi ditempatkan di pembuangan pengemudi.

Karena kendaraan listrik dan infrastruktur yang menyertainya diadopsi di seluruh dunia ,maka emisi knalpot yang digantikan oleh tenaga listrik akan diproduksi kembali dengan cara lain, seperti produksi baterai atau ketegangan jaringan listrik. Dalam kasus emisi partikel ban dan EV, putusannya masih belum jelas. EV umumnya lebih berat daripada pesaing pembakaran internal mereka tetapi memiliki keunggulan pengiriman torsi instan. Kedua faktor ini sangat meningkatkan tingkat keausan ban dan partikel yang dikeluarkan.

“Namun demikian, penting untuk mengatakan bahwa pengemudi BEV yang lembut, dengan manfaat pengereman regeneratif, dapat lebih dari sekadar menghilangkan emisi keausan ban dari bobot tambahan kendaraan mereka, untuk mencapai keausan ban yang lebih rendah daripada mesin pembakaran internal. kendaraan dikemudikan dengan buruk,” kata laporan itu.

Gaya mengemudi tampaknya memiliki efek terbesar pada emisi partikel, dengan mengemudi agresif menghasilkan emisi hampir 100 kali lebih banyak daripada mengemudi biasa dengan ban baru. Yang juga penting adalah kompon ban, dengan beberapa formula menghasilkan partikel yang jauh lebih banyak daripada yang lain.


Hari Gini Belum Punya Website? Bikin Website Sekarang, Dapatkan Harga Spesial Khusus Hari Ini

Related posts

Hyundai Rilis Mobil Konsep Retro-Futuristik N Vision 74, Menjanjikan Kehebatan Sel Bahan Bakar Hidrogen

admin

Hyundai Pamerkan Konsep RN22e, Mobil Balap Listrik Masa Depan

admin

6 Nama Pembalap Indonesia Pernah Berlaga di Kompetisi Tingkat Dunia

Risma Mualifa

Leave a Comment